Selasa, 27 Maret 2012

POLA HUBUNGAN MAJAPAHIT & SUNDA 7

POLA HUBUNGAN KERAJAAN MAJAPAHIT & SUNDA
Akhir dan Kesimpulan
Bahwa telah terjadi persetruan antara kerajaan Sunda dan kerajaan Majapahit adalah diduga merupakan sejarah yang tidak benar, tentu dengan sendirinya bahwa perkara yang dijadikan pembuktian penyidikan tentang peristiwa perang Bubat sebagai dasar pola hubungan antara 2 kerajaan sebelumnya yaitu kerajaan Sunda dan kerajaan Majapahit adalah bahwa telah terjadi persetruan itu, secara otomastis tidak benar, bahkan mereka mempunyai hubungan persahabatan, lebih jauhnya lagi bisa jadi saling kerja sama antar negara. 
Perang Bubat sering dijadikan alat propaganda persetruan dan dengan kenyataannya yang bedasarkan bukti-bukti atas sumber-sumber yang didapat, itu tidak mungkin terjadi, karena dugaan akhir menyangkut pola hubungan antar kedua negara tersebut adalah sebagai 2 kerajaan yang bersahabat, sejajar, bisa jadi dikatakan saling kerjasama. Dengan sendirinya bahwa peristiwa Perang Bubat itu tidak berdasar sama sekali, peristiwa yang tidak pernah terjadi, dan itu batal demi hukum.
Kecuali ada bukti-bukti sejarah yang bisa mengungkapkan fakta dan mengatakan sebaliknya, maka kesimpulan ini akan dikaji ulang lagi.
Perang Bubat dengan kisahnya yang menyayat hati itu adalah buatan dari pihak yang punya kepentingan atas ketidakbersatuan komponen-komponen utama pembentuk pondasi persatuan nusantara. 
Pihak itu, penjajah Belanda, kalau bisa dan boleh penulis mencaci maki, maka akan dicaci sampai 1000 kali cacian dengan nada serupa, saking keselnya karena sejarah nusantara tercinta diacak-acak, dicabik-cabik sedemikian rupa, dan dibikin sembrawut  tak tentu arah (sangenah na wae, sa penae udele dewe), itu pendapat penulis.
Adakah alasan lain yang tetap (keukeuh peuteukeuh, ceuk urang Sunda mah) berasumsi dan mempertahankan bahwa persetruan kesukuan antara suku Sunda dan suku Jawa adalah kisah persetruan abadi, yang kalau bisa sampai akhir jaman? 
Masih tetapkah berpaling dan membutakan diri dari kenyataan yang sudah nampak jelas didepan mata? Masih relakah menjadi budak-budak kebohongan sejarah? Silakan pilihan itu ada di pembaca yang budiman.
Sekian dan terima kasih kepada para pembaca yang budiman.

Salam Damai Negeriku, Salam Sejahtera Nusantaraku
Wassalam
Penulis
Tentang Refensi sudah langsung disampaikan dibahasan

29 komentar:

  1. Luar biasa... sy masih tertegun membacanya. tapi saya salut dengan kecerdasan penulisnya..

    diantara percaya dan tidak percaya..

    nggak tahu man ayg benar.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thanks gan dah mampir, smoga ini trs menjadikan bahan meningkat kualitas isi blog, jgn lupa gan cari referensi yang lain, buat kita belajar sama-sama dan beritahu ane kalo ada yang menurut gan ada yg harus diperbaiki diblog ini.

      Hapus
  2. Bahasan analisanya cukup bisa di mengerti oleh orang awam seperti saya. Kebetulan kemarin saya terlibat diskusi seru dengan teman sekantor.
    Kalo ada versi download / yg bisa di CoPas tlg kasih tau ya Mas.

    Trims.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sipp, thanks gan, untuk sementara layanan download belum tersedia, maaf sebelumnya, ane kurang bisa membagi waktu, msh ada beberapa artikel yg masih blm rampung, yang harus dikerjakan, tp silakan Gan CoPas, semua page disini dan untuk kedepannya bisa dicopy paste...semoga jadi bahan yg bermanfaat....silakan test Copas oleh gan

      Hapus
  3. mau tanya kang Ejang trus kalo yang di serat uga wangsit siliwangi gmn tuh, ada tulisan yang saya baca menguraikan bahwa sri baduga siliwangi itu keluar dari pajajaran karena konflik dengan majapahit sehingga tertaung dalam uga wangsit siliwangi ( jujur saya juga masih ragu dengan tulisan2 itu, n pngn tau kbnarannya, n kebetulan juga lupa baca di blog mana tapi kalo di search di google insya Allah juga ketemu) maaf kang kita masih amatir neh dalam bidang penelitian sejarah secara ilmiah bgni.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maaf gan, bukan Sri Baduga Siliwangi,tap Sri Baduga Maharaja Ratu Haji atau Sri Baduga Maharaja Ratu Jayadewata, karena Prabu Siliwangi itu sebutan dalam pantun, ada tradisi semacam larangan menyebutkan gelaran raja dan siliwangi bukan nama asli juga, naik tahta tahun 1482-1521 artinya itu jauh dari cerita tentang perang bubat atau masa kerajaan Majapahit ketika Mahapatihnya Gajah Mada.

      Waktu itu Sri Baduga Maharaja sebagai raja kerajaan Pakuan Pajajaran menghadapai 2 kemungkinan serangan dari Portugis dan Demak.

      bgtu gan, sm2 gan sy juga amatiran, thnks

      Hapus
  4. sampurasun...saleresna posisi sunda dr nusantara kalo di bilang nusantara negeri jajahan majapahit versi wikipidia abdi ngaosna..atuh sunda ga termasuk. kana nusantara..!kalo dengan adanya perang bubat sudah otomatis sunda masuk nusantara.karena raja kita kalah dlm peperangan...mohon pencerahannya haturnuhun pisan. karena menurut abdi nu awam..versi wikipedia teh bingung.di carioskeun sunda sanes bagian nusantara/negri jajhan tp aya perang bubat kacarios keun raja sunda palastra ku gajah mada.ieu patarosan abdi haturnuhun pisan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rampes dulur, hatur nuhun pisan atos ngalinggihan blog pribados, memang kang istilah nusantara saleresna teu langsung artina wilayah geugeuhan Majapahit, istilah nusantara istilah kiwari anu ku urang jang nunjukeun luas wilayah Indonesia jaman kapungkur.

      Nusantara kasarana na mah wilayah anu pernah ngariung mungpulung jeung ngarasa sadulur jeung nulainna, dibeungkeut ku hiji iketan kabangsaan.

      Anu bisa naklukeun nusantara lain Majapahit wae, sok geura tinggal SriWijaya atawa karajaan Medang, nepika Filpina jeung Kamboja, Vietnam jeng Thailand oge pernah dijajah kumanehna, kacantum dina carita urang Arab.

      Sunda oge asup kana wilayah Nunsantara, lain sabab pernah ditaklukeun ku karajaan sejen, tapi lewih ku sabab ngarasa sadulur jeung sabaraya jeung nulainan, bisa jadi iketan na mangrupa nagara Sahabat.

      Data sajarah can aya anu bisa ngabuktikeun Karajaan Sunda geus dijajah ku Batur soalna, sanes kitu dulur?

      Masalah perang Bubat, sakali deui da eta mah masih saputaran adu rewong, can aya anu bisa ngabuktikeun pernah kajadian, soalna masih loba pertanyaan anu can kajawab, sok sanajan dibewarakeun ku Pararaton, Kidung Sunda, Carita Parahiyangan, jeung Wangsa Sakerta masih can cukup, soalna bukti primer anu utama na can aya, rek nepi ka kiamat oge tetep weh bakal jadi adu rewong teu puguh tungtung na hehehe.

      Hatur nuhun lur tos ngabujengan ieu blog pribados....

      Hapus
  5. luar biasa... saya setuju dengan analisa penulis, karena akhir2 ini pikiran saya terganggu dengan sejarah gajah mada.. dan alhamdulillah saya ga sengaja baca tulisan ini.. thanks gan, nambah data yang selama in saya cari2....

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama-sama gan makasih...mudah2an bisa terus berkarya, do'ain ya...ngisi luang sambil bekerja gan.

      Hapus
  6. TOP be-ge-te.. saya setuju sekali, tampaknya memang ada pihak2 yg sengaja membelok-belok kan kebenaran dari suatu sejarah yg pernah terjadi. tergantung siapa yg menjadi pemimpin/oknum yg berkuasa pada saat "cerita palsu" itu dibuat, dengan suatu tujuan tertentu dan menciptakan propaganda-propaganda sesat.

    yang kemudian ingin saya tanyakan,

    kalau bahasan lanjutan mengenai Prabu brawijaya pamungkas (brawijaya V, raja terakir majapahit) dan hubungannya dengan raden patah (demak)-sultan hadiwijaya(Pajang)-hingga danang sutawijaya/Panembahan Senopati (mataram islam) yg kini pecah menjadi 2 yaitu Surakarta hadiningrat dan Ngayogyokarto hadiningrat?

    bagaimana yak??

    mohon tanggapannya. terimakasih.!

    BalasHapus
  7. Majapahit masih turunan sunda, nyaeta Raden Wijaya nu janten pendiri karajaan Majapahit putra na Rahyang Jayadarma nu gaduh rayi nyaeta Prabu Ragasuci raja sunda, nyaeta dua nana masih buyut ti Prabu Lingga Buanawisesa nu gugur di bubat, mantakan aya caram ti samet harita nu eusi na nyaeta tong kawin jeung urang jawa nu di khususkeun na urang majapahit dugikeun ayena. teras di jawa barat mah teu aya jalan Gajah mada kanggo nyampurnakeun rasa teu dipikareuseup na eta jelema di bumi Pajajaran ...
    Hatur nuhun tos ngiring nyerat di blog nu akang.

    Kula ti dayeuh bu gaduh nami
    Girijaya Raga Mulya wangsa nusya mulya/suryakancana

    BalasHapus
  8. kalau memang perang bubat (yg menewaskan raja sunda beserta keluarganya) itu tdk pernah terjadi,
    yg jadi pertanyaan adlh:

    1. adakah catatan atau bukti sejarah yang menyebutkan raja sunda tersebut meninggal bukan karena perang bubat?
    2. atau adakah kemungkinan bahwasanya kerajaan sunda itu tidak pernah ada (sedang mengalami kekosongan)pada masa majapahit, sehingga tdk disebutkan secara jls dlm kitab negara kertagama ?

    kalo pendapat aku sih: apabila kita menganggap cerita mengenai perang bubat itu adalah cerita "palsu", berarti kita jg menganggap kerajaan dan raja sunda yg diceritakan menjadi korban perang bubat adlh kerajaan "palsu".

    sungguh aku ga tega menganggap perang bubat adlh "palsu".

    BalasHapus
  9. sampurasun kang.....ngiring mairan....
    abdi salaku urang GALUH ngaapresiasai kana pedaran kang enjang...ngeunaaan perang bubat menurut pamikiran abdimah berdasarkan seueurna bukti tertulis, leres kajadian, mung etamah realita politik dina jaman harita..
    ngeunaan YUWANA teh sunda..kuring satuju, pa urang sunda mah ti kapungkur ge tos terkenal gareulis karasep kulitna bodas....cocok sareng ciri-ciri fisik urang YUWANA....Hatur nuhun.....

    BalasHapus
  10. makasih kawan atas usaha "merah-putih"nya dan maaf tidak banyak membantu dalam pengabdianmu..
    pribadi salut atas perjuanganmu kawan, melihat "sekitar" yang semakin jauh pada "merah-putih"nya.. pribadi hanya rakyat jelata yang merespon sejarah/ media dengan segelas kopi dan sebatang kretek saja, dan berujung pada kesimpulan subjektif, rasa, hehe..
    semangat kawan, pribadi sungguh mendukung usaha ini, mungkin ini adalah tugasmu kawan, dan biarlah kami, mereka melaksanakan tugas masing-masing, pastiya demi berkibarnya merah-putih dengan semangat merah-putih (berani-suci) yang selalu berkibar..

    puji syukur terpanjatkan atas kesempatan hamba menjadi putra Nusantara..

    salam satu jiwa

    BalasHapus
  11. Sampurasun....hatur nuhun ka kang Ejang nu parantos sesah2 naliti coba ngaluruskeun ieu sajaraj nusantara...ceuk abdi mah satuju ka pikiran kang Ejang...sanajan se'eur buktos serat mung eta teh teu acan janten buktos nu geugeut kanggo ngabuktoskeun perang Bubat teh aya....sabab buktos arkeolog di bidang artefak na mah da can ka pendak.

    BalasHapus
  12. saya setuju dengan pendapat penulis...
    banyak penimpangan sejarah di negri ini,,dan murut saya suku sunda atau kerajaan yang ada di tanah sunda adalah suku atau kerajaan tertua di dunia..
    banyak bukti yang memang di akui oleh di dunia seprti contohnya suku atlantis yang menurut ilmuan terletak di indonesia,mungkin lokasi itu terletak di tanah sunda karena melihat dari segi kebiasan dan keramah tamahan suku atlantis yang sekarang dimiliki oleh suku sunda..
    kembali kepada kerajaan majapahit mungkin saja pendiri kerajaan maja pahit adalah orang-orang sunda karena bisa di lihat dari nama-nama tokoh dan nama kerajaan..
    seperti kerajaan sebelum majapahit adalah "SINGASARI" apakah dalam bahasa jawa ada bahasa "SINGHASARI" kenapa tidak SINGOSARI?
    kenapa nama kitabnya "NAGARAKERTAGAMA" padahal kita semua tau bahwa orang jawa itu identik dengan vokal O bukan A..
    dan semua juga tau kalau raja dari kerajaan majapahit adalah "HAYAMWURUK" yang menurut sumber artinya ayam yang terpelajar..bukankah HAYAM itu bahsa sunda bukan bahasa jawa?
    dan lihat susunan atau petinggi-petinggi kerajaan majapahit apakah ada satu atau beberapa yang memakai nama yang identik dengan jawa??
    jadi saya rasa tidak mungkin adanya perang bubat,karena karena menurut saya,melihat dari nama-nama petinggi kerajaan dan nama kerajaannya sangat identik dengan nama sunda..mungkin saja kerajaan majapahit adalah mitra kerajaan sunda atau bisa jadi anak dari kerajaan sunda yang tidak masuk dalam sejah,atau di hapus dari garis sejarah karna kepentingan pribadi..karena banyak sejarah di negri ini yang di putar balikan untuk alasan tertentu.. terimakasih

    BalasHapus
  13. mono bandung19 Juni 2013 12.51

    Sampurasun kang...

    Langkah awal saya ingin menanyakan apa sebenarnya BUBAT itu ? :

    1. Nama sebuah peperangan yang berarti Perang Bubat / Pertempuran Bubat
    2. Nama suatu daerah terjadinya perang yang berarti Peperangan yang terjadi di daerah Bubat
    3. Kalau jawaban no. 2 benar daerah mana sih Bubat itu ?

    setelah saya membaca artikel yang akang tulis dan saya coba kolaborasikan dengan artikel versi lainnya, banyak sekali unsur2 politik yang besar atau kecil bisa mempengaruhi keraguan tentang Sejarah Raja - raja di Indonesia dan tidak menutup kemungkinan bisa mempengaruhi pada stabilitas Keutuhan Kesatuan dan Persatuan RI, apapun hasil dari penelitian sejarah ini saya berharap Indonesia tetap bersatu, aman, tentram dan damai sampai sejarah menutup tentang kehidupan di dunia ini ( kiamat )
    hatur muhun kang.

    Salam Persatuan dan Perdamaian.

    BalasHapus
  14. Saya sangat setuju bahwa kerajaan SUNDA GALUH bukanlah kerajaan taklukan WILWATIKTA (masyrkt luas lbh mngenal dgn sebutan majapahit) mnurut saya wilwatika maupun sunda galuh merupakan 2 kerajaan yg kuat dan bersekutu apalgi msh lingkup 1 leluhur, dlm kitab negarakertagama dsna tertulis bahwa negara negara yg bukan taklukan dari wilwatika adlh sunda (krna keluarga) dan utk madura (lbh ke segi politik),,

    saya jg ingin menjelaskan kpd saudara "astra jingga" bahasa yg dipakai olh kerajaan wilwatika / majapahit adlh bahasa jawa kuna sansekerta jd msh dlm lingkup bhs jawa, dlm prkmbgannya bhs jawa telah bnyak berubah yg dulunya dgn dialeg A sampai saat ini mnjadi dialeg O ada beberapa thpn dlm perubahan bhsa jawa mulai dri diantranya :

    Abad ke-9 - 14 sebagai bagian dari bahasa Jawa kuno
    Abad ke-14 - 16 berkembang menjadi bahasa Jawa
    abad pertengahan
    Abad ke-16 - 20 berkembang menjadi bahasa Jawa
    baru
    Abad ke-20 - sekarang, sebagai salah satu dialek
    bahasa Jawa modern.

    Utk bahasa jawa pd saat brdirinya kerajaan hindu d jawa timur mulai dr Kediri, singasari dan majapahit msh mnggunakan bhs jawa kuna yaitu abad ke 9-14 jd tdk heran kitab negarakertagama msh mggunakan bhs jawi kuna shga bnyak kita temui nama2 sprti kertanegara, wisnuwardana, jayanegara, tribuana tungga dewi, dn sebgainya , kmudian msk pada abad ke 14-16 stlh masuknya Islam ke tanah jawa brkmbng mnjadi bhs jawa prtghan dan dilanjutkn dgn bhs jawa yg skrg ini :) makanya gak heran klo org jawa yg jaman sekarang mw baca kitab jaman dulu sperti negarakertagama mana bisa ngerti hehe.. Krna sdh bnyak perubahn pdhl sma2 bhsa jawa juga

    BalasHapus
  15. intinya segala peradaban di nusantara ini berasal atau mulai dari arah barat, maka tak dapat dipungkiri mungkin saja leluhur atau nenek moyang orang2 majapahit juga berasal dari sana (baca dari arah barat dalam hal ini sunda) bisa saja kan ?

    BalasHapus
  16. mantap buat tulisannya..love sunda selalu

    BalasHapus
  17. Komentar ini telah dihapus oleh penulis.

    BalasHapus
  18. Aliansi antara penutur bahasa Sunda, Cirebonan, Ngapak, Kratonan(bandek),Arekan,osing disebut YAWANA=JAWA,

    BalasHapus
  19. java. yava, jawa, yawa, yawana, sama saja
    MAJAPAHIT = INDONESIA (versi sekarang)
    ***makanya Malaysia brunai singapura ketika Indonesia akan merdeka mereka minta gabung,
    karena berbeda yang NJAJAH akhirnya dengan berat hati di tolak"sementara",
    makanya SUKARNO marah2 ketika inggerisss memerdekakan "federasi"malaysia***

    ibukota maJAKARTA(mojokerto) = ibukota JAyaKARTA (versi sekarang)
    seluruh penghuni pulau Jawa disebut YAWANI
    aliansi antara penutur bahasa betawi, sunda, cirebonan,ngapak, kratonan(bandek),arekan,osing disebut YAWANA=JAWA,
    dengan bahasa induk SANSEKERTA, BAHASA INDONESIA (versi sekarang)

    SUNDA beda dengan NGAPAK, NGAPAK beda dengan BANDEK, BANDEK beda dengan AREKAN, AREKAN beda dengan OSING
    dan OSING beda dengan BETAWI, BETAWI beda dengan CIREBONAN

    kalaupun HAMPIR SELURUH penutur bahasa sunda(alusan) tidak suka disebut jawa(yawana), karena salah kaprah
    mengatakan MAJAPAHIT=JAWA, perang Bubat tidak tertulis di sejarah MAJAPAHIT,
    hanya akal-akalan kolonial, kalaupun memang terjadi "tragedi" hampir mirip kejadian
    G/30/S/PKI(beda ideologi versi sekarang)
    yang sangat sensitif di jamannya karena beda "tutur katanya".

    BalasHapus
  20. SUNDA beda dengan NGAPAK, NGAPAK beda dengan BANDEK, BANDEK beda dengan AREKAN, AREKAN beda dengan OSING
    dan OSING beda dengan BETAWI, BETAWI beda dengan CIREBONAN.
    TAPI BAHASA IBU/INDUKNYA SATU = BAHASA SANSEKERTA

    BalasHapus
  21. dan "KOALISI" antara SUNDA GALUH dan WILWATIKTA yang paling banyak penutur bahasanya(penduduknya) DAN MASIH SATU KETURUNAN dan masih satu pulau bergabung menjadi MAJAPAHIT,
    karena kejadian "tragedi" yang saat itu pemegang kekuasaan Majapahit adalah dari wangsa wilwatikta, maka wangsa sunda galuh menarik diri dari koalisi MAJAPAHIT, dan antipati dengan nama MAJAPAHIT. dan saat ini persis dengan TIMOR TIMUR yang anti pati dengan nama INDONESIA, dan banyak warga "propinsi luar pulau jawa" yang salah kaprah dengan menyebut INDONESIA adalah milik orang yang di Pulau JAWA, sebagai orang yang lahir di pulau jawa, saya berharap dan mengharapkan suatu saat presiden REPUBLIK INDONESIA adalah bukan dari pulau jawa, saya akan sangat bangga.

    untuk penulis blog, terima kasih wawasannya. semoga KITA SEMUA menjadikan NKRI bisa menjadi lebih baik.
    kabeh dulur kabeh wonge dewek

    BalasHapus
  22. konsep MAJAPAHIT di adopsi oleh USA, dengan pemegang kendali adalah orang2 VOC, yang paham betul, negara(kerajaan) perserikatan,
    MAJAPAHIT adalah perserikatan kerajaan-kerajaan
    USA adalah perserikatan negara-negara bagian
    SRIWIJAYA=MEDANG=MAJAPAHIT=INDONESIA

    BalasHapus
  23. Akal-akalan Belanda memecah Nusantara dengan adudomba sunda-jawa yang sebenarnya adalah sama induk yaitu sansekerta. Banyak kesamaan antara sunda dan jawa daam bahasa dan tradisi. beda pengucapan jawa yang nglegena (baca: nglegeno) hanya cara pengucapan saja. Kembali ke Majahit yang besar dan jaya hanya dipecahan dengan cerita kecil seperti perang bubat yang sama sekali bukan merupakan perang besar untuk menaklukkan suatu negara atau wilayah, jika dilihat besarnya majapahit untuk menaklukkan kerajaan sebesar Sunda tidaklah susah tentunya. Sistem majapahit mirip dengan sistem negara amerika serikat yang hanya dari segi pemerintahan terpusat di satu ibukota negara yang ditetapkan.disetujui. Soal sunda dan jawa adalah sama saaja yang merupakan anak dari sansekerta. Perbedaan dan perseturuan jawa sunda dengan adanya perang bubat adalah trik cara penjajah mengusai negeri ini. Terus masihkah ada yang merasa jawanisme atau sundanisme? itulah keberhasilan penjajah dalam menanamkan rasa individu atau kelompok yang sempit yang menganggap diri sendiri atau wilayah sendiri lebih baik dari yang lainya.

    BalasHapus

Komentarlah dengan baik dan sopan. Pasti akan dibalas oleh pemilik. Mohon jangan mengandung unsur kasar dan sara, mari berbagi pengetahuan, silakan kritik karena kritik itu membangun dan membuat sesuatu menjadi lebih baik

Creative Commons License
MENGUAK TABIR SEJARAH NUSANTARA by Ejang Hadian Ridwan is licensed under a Creative Commons Attribution 3.0 Unported License.
Based on a work at menguaktabirsejarah.blogspot.com.
Permissions beyond the scope of this license may be available at http://menguaktabirsejarah.blogspot.com.